Terhubung dengan kami

Ulasan Film

Review Film Horor: Simpati untuk Mr. Vengeance

Diterbitkan

on

Redux Oldboy Spike Lee baru-baru ini mungkin tidak bagus di box office, tetapi, seperti pembuatan ulang lainnya, itu baik untuk setidaknya satu hal: memaparkan pemirsa ke materi sumber. Karya asli Korea Selatan tahun 2003 mungkin adalah karya terbesar Park Chan-wook; paling tidak, itu yang paling dirayakannya.

Tapi kita tidak bisa melupakan bahwa Oldboy adalah bagian dari tema "Vengeance Trilogy" Chan-wook, yang dimulai dengan Sympathy for Mr. Vengeance tahun 2002. (Ini diakhiri dengan Sympathy for Lady Vengeance pada tahun 2005.) Sebagai bagian dari kesepakatan baru-baru ini dengan Palisades Tartan, Kino Lorber merilis angsuran pertama yang diakui di Blu-ray.

Dalam film tersebut, Ryu (Shin Ha-kyun, Thirst), seorang pria tuli dan bisu, hidupnya terbalik ketika ginjal saudara perempuannya gagal. Tanpa donor yang tersedia untuk transplantasi, Ryu beralih ke pasar gelap untuk membeli organ. Dia harus membayar 10 juta won dan menyerahkan ginjalnya sendiri untuk ditukar dengan ginjal yang cocok dengan golongan darah saudara perempuannya. Putus asa, dia setuju dengan persyaratan dan memenuhi akhir dari tawar-menawar, hanya untuk bangun telanjang, bangkrut, dan tanpa ginjal.

Tiga minggu kemudian, secara ajaib seorang donor ditemukan - tetapi sekarang Ryu tidak lagi memiliki uang untuk prosedur tersebut. Dengan hanya seminggu untuk mendapatkan uang tunai bersama, saat-saat yang sulit membutuhkan tindakan yang mendesak; dia dan pacarnya, Yeong-mi (Bae Doona, The Host), menyusun rencana untuk menculik putri muda Dong-jin (Song Kang-ho, The Host), seorang eksekutif kaya di perusahaan tempat Ryu dipecat.

Berjalan cepat bahkan di menit 129, semua aksi yang diuraikan di atas terjadi dalam aksi pertama Simpati untuk Tuan Vengeance - meski bisa jadi plot keseluruhan filmnya sendiri. Saya tidak akan mengungkapkan poin plot lebih lanjut, jika Anda belum melihat filmnya. Anggap saja film ini berlanjut di jalan gelap, tetapi tidak terungkap seperti yang Anda harapkan.

Paruh pertama film ini terasa seperti persiapan untuk komedi gelap gulita, lengkap dengan sedikit humor datar di antara materi pelajaran yang gelap. Tapi kemudian berubah secara dramatis, karena humor ditundukkan demi intensitas dan emosi yang tak henti-hentinya. Paruh terakhir film, yang menceritakan dua cerita paralel yang saling berhubungan, bisa sedikit membingungkan saat pertama kali dilihat, tetapi tidak terlalu mengganggu pengalaman.

Simpati untuk kecemerlangan Mr. Vengeance tidak hanya terletak pada arahan Chan-wook tetapi juga pada naskah yang sama-sama cerdas, yang ia tulis bersama dengan Lee Jae-sun, Lee Mu-yeong dan Lee Yong-jong. Setiap karakter memiliki motif yang dapat dibenarkan yang mendorong tindakan mereka, meskipun mungkin keji, oleh karena itu memunculkan simpati yang dijanjikan oleh judul tersebut. Akibatnya, garis antara baik dan buruk menjadi kabur.

Blu-ray tiba dalam bentuk terpuji, hanya memesona dalam definisi tinggi. Trilogi sebelumnya dirilis sebagai set kotak Blu-ray, dan rilis mandiri Sympathy for Mr. Vengeance menghadirkan sebagian besar fitur khusus yang sama – yang cukup banyak. Ada komentar dari Chan-wook dan aktor Seung-wan Ryoo, yang layak dibaca dengan subtitle karena dikemas dengan informasi. Di antara kebanyakan konten bonus lainnya, Anda akan menemukan wawancara dengan pemeran dan anggota kru dan fitur di belakang layar.

Meskipun Oldboy menerima pujian paling banyak, dapat dikatakan bahwa Sympathy for Mr. Vengeance adalah yang terbaik dari trilogi tersebut. Tidak peduli di sisi mana Anda berada, tidak mungkin untuk menghargai satu tanpa yang lain. Jika Blu-ray ini adalah pertanda akan datangnya kemitraan Kino Lober/Palisades Tartan – dan saya yakin demikian – para penggemar horor Asia memiliki banyak hal untuk dinantikan. Saya tidak sabar untuk melihat bagaimana mereka menangani dua angsuran lainnya dalam trilogi Vengeance.

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Klik untuk berkomentar

Anda harus masuk untuk mengirim komentar Login

Tinggalkan Balasan

Ulasan Film

'Skinwalkers: American Werewolves 2' Dikemas dengan Kisah Cryptid [Review Film]

Diterbitkan

on

Manusia Serigala Skinwalker

Sebagai penggemar lama manusia serigala, saya langsung tertarik pada apa pun yang mengandung kata “manusia serigala”. Menambahkan Skinwalker ke dalam campuran? Sekarang, Anda benar-benar menarik minat saya. Tak perlu dikatakan lagi, saya sangat senang melihat film dokumenter baru Small Town Monsters 'Skinwalker: Manusia Serigala Amerika 2'. Di bawah ini sinopsisnya:

“Di empat penjuru Amerika Barat Daya, konon terdapat kejahatan supernatural kuno yang memangsa rasa takut para korbannya untuk mendapatkan kekuatan yang lebih besar. Kini, para saksi menyingkap tabir pertemuan paling mengerikan dengan manusia serigala modern yang pernah terdengar. Kisah-kisah ini mengaitkan legenda anjing tegak dengan anjing neraka, poltergeist, dan bahkan Skinwalker yang mistis, yang menjanjikan teror yang sesungguhnya.”

Para Skinwalker: Manusia Serigala Amerika 2

Berpusat pada perubahan bentuk dan diceritakan melalui pengalaman langsung dari Barat Daya, film ini penuh dengan kisah-kisah mengerikan. (Catatan: iHorror belum memverifikasi secara independen klaim apa pun yang dibuat dalam film tersebut.) Narasi ini adalah inti dari nilai hiburan film tersebut. Meskipun sebagian besar latar belakang dan transisinya bersifat mendasar—terutama yang kurang memiliki efek khusus—film ini tetap mempertahankan kecepatan yang stabil, sebagian besar berkat fokusnya pada keterangan saksi.

Meskipun film dokumenter ini tidak memiliki bukti nyata untuk mendukung kisah-kisah tersebut, film ini tetap menjadi tontonan yang menarik, terutama bagi para penggemar cryptid. Orang-orang yang skeptis mungkin belum bertobat, namun kisah-kisahnya menarik.

Setelah menonton, apakah saya yakin? Tidak semuanya. Apakah itu membuatku mempertanyakan kenyataanku untuk sementara waktu? Sangat. Dan bukankah itu bagian yang menyenangkan?

'Skinwalker: Manusia Serigala Amerika 2' kini tersedia dalam VOD dan Digital HD, dengan format Blu-ray dan DVD ditawarkan secara eksklusif oleh Monster Kota Kecil.

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Lanjut membaca

Ulasan Film

'Slay' Memang Luar Biasa, Bagaikan 'From Dusk Till Dawn' Bertemu 'Too Wong Foo'

Diterbitkan

on

Bunuh Film Horor

Sebelum Anda memberhentikan Membunuh sebagai gimmick, kami dapat memberi tahu Anda, itu benar. Tapi itu sangat bagus. 

Empat waria secara keliru dipesan di sebuah bar pengendara motor stereotip di padang pasir di mana mereka harus memerangi orang-orang fanatik…dan vampir. Anda membacanya dengan benar. Memikirkan, Terlalu Wong Foo di Twister Titty. Meskipun Anda tidak mendapatkan referensi tersebut, Anda tetap akan bersenang-senang.

Sebelum Anda pergilah dari Tubi penawaran, inilah alasan mengapa Anda tidak boleh melakukannya. Ini sangat lucu dan berhasil memiliki beberapa momen menakutkan di sepanjang jalan. Ini adalah film tengah malam pada intinya dan jika pemesanan itu masih ada, Membunuh mungkin akan berhasil. 

Premisnya sederhana, sekali lagi, empat waria dimainkan Trinity si Tuck, Lemari Heidi N, Kristal Metoda, dan Cara Mel menemukan diri mereka di bar pengendara motor tanpa menyadari bahwa vampir alfa sedang berkeliaran di hutan dan telah menggigit salah satu penduduk kota. Pria yang berubah itu berjalan ke bar tua di pinggir jalan dan mulai mengubah pengunjung menjadi mayat hidup tepat di tengah-tengah pertunjukan drag. Para ratu, bersama dengan barflies lokal, membuat barikade di dalam bar dan harus mempertahankan diri dari tumpukan yang semakin banyak di luar.

"Membunuh"

Kontras antara denim dan kulit para bikers, serta gaun pesta dan kristal Swarovski para ratu, merupakan pemandangan lucu yang dapat saya hargai. Selama seluruh cobaan berat, tidak ada ratu yang melepaskan kostumnya atau melepaskan kepribadian drag mereka kecuali di awal. Anda lupa mereka memiliki kehidupan lain di luar kostum mereka.

Keempat wanita terkemuka telah bersenang-senang Drag Race Ru Paul, Tetapi Membunuh jauh lebih halus daripada a Drag Ras tantangan akting, dan para pemimpin meninggikan kamp saat diminta dan menurunkannya saat diperlukan. Ini adalah skala komedi dan horor yang seimbang.

Trinity si Tuck dilengkapi dengan kalimat satu kalimat dan kalimat ganda yang diucapkan secara berurutan dari mulutnya dengan gembira. Ini bukan skenario yang mengerikan sehingga setiap lelucon muncul secara alami dengan irama yang diperlukan dan waktu yang profesional.

Ada satu lelucon meragukan yang dibuat oleh seorang pengendara motor tentang siapa yang berasal dari Transylvania dan itu bukan lelucon yang paling menarik, tetapi juga tidak terasa seperti ditinju. 

Ini mungkin kesenangan paling bersalah tahun ini! Itu lucu! 

Membunuh

Lemari Heidi N secara mengejutkan berperan dengan baik. Bukan hal yang mengejutkan melihat dia bisa berakting, hanya saja kebanyakan orang mengenalnya Drag Ras yang tidak memungkinkan banyak jangkauan. Lucunya dia terbakar. Dalam satu adegan dia menyibakkan rambutnya ke belakang telinga dengan baguette besar dan kemudian menggunakannya sebagai senjata. Bawang putih, Anda tahu. Kejutan-kejutan seperti itulah yang membuat film ini begitu memesona. 

Aktor yang lebih lemah di sini adalah Metode yang berperan sebagai orang tolol Bella Da Boys. Penampilannya yang berderit sedikit mengurangi ritme, tetapi wanita lain mengambil tempatnya sehingga itu hanya menjadi bagian dari chemistry.

Membunuh memiliki beberapa efek khusus yang hebat juga. Meski menggunakan darah CGI, tidak ada satupun yang membuat Anda keluar dari elemen tersebut. Beberapa pekerjaan hebat dilakukan dalam film ini dari semua orang yang terlibat.

Aturan vampirnya sama, menusuk jantung, sinar matahari, dll. Tapi yang paling menarik adalah ketika monster terbunuh, mereka meledak menjadi awan debu berwarna berkilauan. 

Itu sama menyenangkan dan konyolnya dengan apa pun film Robert Rodriguez dengan mungkin seperempat anggarannya. 

Direktur Jem Garrard membuat segalanya berjalan dengan cepat. Dia bahkan melontarkan twist dramatis yang dimainkan dengan keseriusan yang sama seperti sinetron, tapi itu sangat menarik berkat Trinitas dan Cara Melle. Oh, dan mereka berhasil memasukkan pesan tentang kebencian selama itu semua. Bukan transisi yang mulus tapi gumpalan di film ini pun terbuat dari krim mentega.

Perubahan lain, yang ditangani dengan lebih hati-hati, menjadi lebih baik berkat aktor veteran Neil Sandiland. Saya tidak akan membocorkan apa pun tetapi anggap saja ada banyak perubahan dan, ahem, ternyata, yang semuanya menambah kesenangan. 

Robyn Scott yang berperan sebagai pelayan bar Shiela adalah komedian yang menonjol di sini. Kalimat dan semangatnya membuat orang tertawa terbahak-bahak. Harus ada penghargaan khusus untuk penampilannya saja.

Membunuh adalah resep lezat dengan jumlah kemah, darah kental, aksi, dan orisinalitas yang tepat. Ini adalah komedi horor terbaik yang pernah ada.

Bukan rahasia lagi bahwa film independen harus berbuat lebih banyak dengan biaya lebih sedikit. Ketika mereka sebagus ini, ini merupakan pengingat bahwa studio besar bisa saja bekerja lebih baik.

Dengan film seperti Membunuh, setiap sen berarti dan hanya karena gajinya mungkin lebih kecil, bukan berarti produk akhirnya harus demikian. Ketika para talenta mengerahkan upaya sebanyak ini dalam sebuah film, mereka berhak mendapatkan yang lebih, meskipun pengakuan itu datang dalam bentuk ulasan. Terkadang film kecil seperti itu Membunuh memiliki hati yang terlalu besar untuk layar IMAX.

Dan itulah tehnya. 

Anda bisa streaming Membunuh on Tubi sekarang.

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Lanjut membaca

Ulasan Film

Ulasan: Apakah 'Tidak Ada Jalan Naik' Untuk Film Hiu Ini?

Diterbitkan

on

Sekawanan burung terbang ke dalam mesin jet sebuah pesawat komersial sehingga jatuh ke laut dan hanya segelintir orang yang selamat yang ditugaskan untuk melarikan diri dari pesawat yang tenggelam tersebut sambil juga menanggung menipisnya oksigen dan hiu jahat di dalamnya. Tidak ada jalan ke atas. Namun apakah film beranggaran rendah ini melampaui kiasan monster yang sudah usang atau tenggelam di bawah beban anggaran yang sedikit?

Pertama, film ini jelas tidak berada pada level film survival populer lainnya, Masyarakat Salju, tapi anehnya tidak Sharknado salah satu. Anda dapat mengetahui banyak arahan baik yang diberikan untuk membuatnya dan bintang-bintangnya siap untuk tugas tersebut. Histrioniknya diminimalkan dan sayangnya hal yang sama juga berlaku untuk ketegangannya. Bukan berarti demikian Tidak ada jalan ke atas adalah mie yang lemas, ada banyak hal di sini yang bisa membuat Anda terus menonton sampai akhir, meskipun dua menit terakhir menyinggung penangguhan ketidakpercayaan Anda.

Mari kita mulai kebaikan. Tidak ada jalan ke atas memiliki banyak akting yang bagus, terutama dari pemeran utamanya, SOphie McIntosh yang berperan sebagai Ava, putri gubernur kaya yang berhati emas. Di dalam, dia berjuang dengan ingatan akan tenggelamnya ibunya dan tidak pernah jauh dari pengawalnya yang lebih tua dan terlalu protektif, Brandon, yang bermain dengan ketekunan sebagai pengasuh. Colm Meaney. McIntosh tidak mengecilkan dirinya hingga seukuran film B, ia berkomitmen penuh dan memberikan performa yang kuat meski materinya diinjak.

Tidak ada jalan ke atas

Yang menonjol lainnya adalah Grace Jelatang memerankan Rosa yang berusia 12 tahun yang bepergian bersama kakek dan neneknya Hank (James Caroll Jordan) dan Mardi (Phyllis Logan). Nettle tidak mereduksi karakternya menjadi remaja yang lembut. Dia memang takut, tapi dia juga punya masukan dan nasihat yang cukup bagus untuk bertahan dalam situasi tersebut.

Akankah Attenborough memerankan Kyle tanpa filter yang saya bayangkan ada di sana untuk menghilangkan kelucuan, tetapi aktor muda ini tidak pernah berhasil meredam kekejamannya dengan nuansa, oleh karena itu ia hanya tampil sebagai bajingan pola dasar yang dimasukkan untuk melengkapi ansambel yang beragam.

Yang melengkapi pemerannya adalah Manuel Pacific yang memerankan Danilo, pramugari yang menjadi ciri agresi homofobik Kyle. Seluruh interaksi itu terasa agak ketinggalan jaman, tetapi sekali lagi Attenborough belum menyempurnakan karakternya dengan cukup baik untuk menjamin hal tersebut.

Tidak ada jalan ke atas

Melanjutkan hal bagus dalam film ini adalah efek spesialnya. Adegan kecelakaan pesawat, seperti biasanya, sangat menakutkan dan realistis. Direktur Claudio Fäh tidak mengeluarkan biaya apa pun di departemen itu. Anda telah melihat semuanya sebelumnya, tetapi di sini, karena Anda tahu mereka akan jatuh di Pasifik, suasana menjadi lebih tegang dan ketika pesawat menabrak air, Anda akan bertanya-tanya bagaimana mereka melakukannya.

Sedangkan untuk hiu, mereka sama-sama mengesankan. Sulit untuk mengetahui apakah mereka menggunakan yang hidup. Tidak ada petunjuk tentang CGI, tidak ada lembah yang luar biasa untuk dibicarakan dan ikan-ikannya benar-benar mengancam, meskipun mereka tidak mendapatkan screentime yang Anda harapkan.

Sekarang dengan yang buruk. Tidak ada jalan ke atas adalah ide yang bagus di atas kertas, namun kenyataannya hal seperti ini tidak mungkin terjadi di kehidupan nyata, apalagi dengan jet jumbo yang menabrak Samudera Pasifik dengan kecepatan secepat itu. Dan meskipun sutradara telah berhasil membuatnya tampak seperti hal itu bisa terjadi, ada banyak faktor yang tidak masuk akal jika dipikir-pikir. Tekanan udara bawah air adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran.

Itu juga tidak memiliki polesan sinematik. Ini memiliki kesan langsung ke video, tetapi efeknya sangat bagus sehingga Anda pasti akan merasakan sinematografinya, terutama di dalam pesawat yang seharusnya sedikit lebih tinggi. Tapi aku terlalu bertele-tele, Tidak ada jalan ke atas adalah waktu yang baik.

Akhir ceritanya tidak sesuai dengan potensi filmnya dan Anda akan mempertanyakan batasan sistem pernapasan manusia, tapi sekali lagi, itu rewel.

Secara keseluruhan, Tidak ada jalan ke atas adalah cara yang bagus untuk menghabiskan malam menonton film horor bertahan hidup bersama keluarga. Ada beberapa gambar berdarah, tapi tidak terlalu buruk, dan adegan hiu bisa jadi agak intens. Ini diberi peringkat R di kelas bawah.

Tidak ada jalan ke atas mungkin bukan film “hiu hebat berikutnya”, tapi ini adalah drama mendebarkan yang melampaui film lainnya sehingga dengan mudah terlempar ke perairan Hollywood berkat dedikasi para bintangnya dan efek khusus yang dapat dipercaya.

Tidak ada jalan ke atas sekarang tersedia untuk disewa di platform digital.

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Dengarkan 'Eye On Horror Podcast'

Lanjut membaca