Terhubung dengan kami

Ulasan Film

Ulasan Screamfest 2021: The Retaliators

Diterbitkan

on

Siklus dan moralitas balas dendam telah menjadi subjek populer untuk film horor selama bertahun-tahun. Dari The Phantom of the Opera untuk Mandy, plot teror dan pembalasan berdarah telah menjadi landasan genre ini. Serta konsekuensi moral dan hukum dari pembalasan yang berdarah seperti itu. Yang membawa kita ke sub-genre terbaru, Pembalas.

Cerita berikut Pendeta kota kecil, Uskup (Michale Lombardi, Rescue Me) ketika kehidupan dan keluarganya yang indah hancur setelah pembunuhan brutal putri sulungnya oleh seorang penjahat psikopat bernama Ram Kady (Joseph Gatt, Game of Thrones) yang sedang dalam pelarian setelah melakukan transaksi narkoba. Saat polisi dan gangster mengejar Kady, Bishop mendapati dirinya jatuh ke dalam organisasi bawah tanah yang berusaha membalas dendam alih-alih keadilan bagi korban seperti dia. Akankah Bishop menyerah, atau justru akan membawa bencana yang lebih buruk bagi dirinya dan orang-orang di sekitarnya?

Pembalas memiliki premis yang menarik bahwa karena sifatnya yang agak terputus-putus kurang dimanfaatkan dan tidak cukup cocok dengan bagaimana pembuat film ingin menyajikannya. Tanpa banyak spoiler, Kady ditangkap oleh pemilik misterius Asrama memenuhi Kematian Berharap organisasi dan Uskup ditempatkan pada posisi untuk menyiksanya bersama dengan segudang penjahat dan degenerasi lainnya yang dikurung. Bishop akhirnya mengasihani mereka dan melepaskan mereka ... menyebabkan dia harus bertarung dan membunuh banyak pembunuh. Hanya sulit untuk mencoba dan memahami kisah moral yang mendasarinya mengingat bagaimana bolak-balik berjalan.

Karena ini itu Pembalas mengingatkan saya pada horor grindhouse reaksioner lama seperti Jika Footmen Membuat Anda Lelah, Apa yang Akan Dilakukan Kuda? serta penggila darah bahwa keduanya mencoba menyajikan kisah moralis dan kadang-kadang moralitas religius tetapi pesannya dikacaukan oleh absurditas dan pertumpahan darah dari film itu sendiri. Di dalam Pembalas kami memiliki pengendara motor pembunuh yang menikam saingan untuk mendapatkan informasi di antara pelacur yang kecanduan narkoba sementara Bishop memiliki alur cerita keluarga paralelnya yang terasa lebih betah dalam film Hallmark. Seorang pembunuh berantai yang diperankan oleh Jacob Shaddix dari Papa Roach dibebaskan dari penjara pada satu titik meskipun telah membunuh seorang sandera di depan polisi karena kebijakan penjara yang dilonggarkan oleh gubernur. Dan penentuan apakah Bishop harus membela dirinya sendiri melawan orang-orang kasar di tempat pohon Natal dan kemudian di kandang pemukul. Yang tidak berarti ini tidak tetap menghibur, tentu saja.

Intro dimulai dengan kuat dengan beberapa gadis di sebuah van yang rusak diserang oleh gerombolan, meskipun ini berfungsi terutama sebagai awal yang cepat untuk cerita meskipun sebagian besar tidak terkait. Bishop bertabrakan dengan van dan membantu menjelaskan bahwa 'mereka bukan zombie.' Ini adalah film yang over the top, tapi bisa diapresiasi jika tidak dianggap terlalu serius. Selain itu, jika Anda penggemar heavy metal, film ini secara mencolok menampilkan film-film seperti Five Finger Death Punch, Ice Nine Kills, The Hu, dan banyak lagi dalam cerita dan dengan soundtrack yang sama beratnya.

Jadi, jika Anda bisa melewati beberapa kekonyolan dan kekurangan, Pembalas memang membuat jam tangan yang mengerikan dan menghibur.

 

2 setengah dari 5 Mata

Klik untuk berkomentar
0 0 orang
Peringkat Artikel
Berlangganan
Beritahu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Ulasan Film

'Knock at the Cabin' Adalah Permainan Pikiran Sinematik – Tinjauan Film

Diterbitkan

on

Sepanjang karirnya, M. Night Shyamalan dikenal karena satu hal: plot twist. Sambil menonton film-filmnya, Anda menjelajahi setiap inci bingkai dengan harapan bisa mengungkap Pengungkapan Besar berikutnya. Twist telah menjadi kartu panggil direktur sejak itu The Sixth Sense, tetapi Shyamalan (yang menulis dan memutar semua filmnya) mampu melakukan lebih dari sekadar kejutan. Saat dia dalam kondisi terbaiknya, dan tidak membuat omong kosong The Last Airbender, dia mampu menciptakan suasana yang mencekam dan menyeramkan seiring dengan narasinya yang berliku-liku.

Ketuk Kabin adalah karya sutradara yang paling mendalam sejak saat itu Tanda, mengambil premis yang telah kita lihat ribuan kali dan memutarbalikkan rumusnya. Kabin melihat sebuah keluarga menyewakan kabin di hutan–mengapa orang masih melakukan ini?—dan dengan cepat menemukan mengapa kita semua melihat kabin mereka seperti, "tidak."

Wen (Kristen Cui) yang berusia delapan tahun sedang menangkap belalang di hutan ketika seorang pria (Dave Bautista) mendatanginya dan menanyakan pertanyaan tentang ayahnya, Eric (Jonathan Groff) dan Andrew (Ben Aldridge), hanya untuk berbalik. berkeliling dan melambai. Dia memiliki tiga teman bersamanya.

Bautista dikenal karena peran campy-nya, tetapi dia luar biasa ketika dia melepaskan ikatan dan diizinkan untuk memamerkan sisi seriusnya. Penampilannya di sini bisa dengan mudah Dwayne Johnson With a Knife, tapi dia aktor yang terlalu terampil untuk itu. Setiap adegannya memiliki lapisan ketegangan dan keberanian tambahan, dan sulit untuk memikirkan aktor lain yang dapat melakukan tingkat fisik ini.

Leonard (Bautista) telah mengumpulkan teman-temannya untuk menghentikan kiamat, yang tampaknya akan terjadi jika salah satu anggota keluarga tidak bunuh diri. Terserah trio kita untuk memutuskan apakah orang-orang ini benar atau salah, apakah visi mereka benar atau tidak atau hanya cara untuk mempermainkan pasangan. Ketiganya harus membuat keputusan saat malam tiba atau melawan, jika tidak, tubuh akan mulai menumpuk seperti potongan kayu bakar.

Meskipun cerita Leonard menambahkan lapisan kedalaman, itu masih merupakan pengaturan dasar kabin-di-hutan Anda: sekelompok orang terjebak di dalam kabin, dan terserah para korban untuk menemukan jalan keluar.

Tetap saja, Shyamalan menunjukkan penguasaan atas genre horor, dibantu oleh sinematografer Jarin Blaschke. Kamera menukar sudut pandang karakter secara halus, menghuni korban dan penjahat, pengamat dan tontonan. Saat ketegangan meningkat, kamera membuat Anda mempertanyakan siapa yang mengatakan yang sebenarnya di sini.

Shyamalan mengaburkan batas antara nyata dan palsu untuk menciptakan permainan pikiran sinematik yang kuat (jika agak lancar). Konsep itu telah menjadi titik fokus dalam kariernya, dan dia menyempurnakannya dengan perubahan yang membuat Anda mempertanyakan segala sesuatu yang datang sebelumnya. Ini Shyamalan 101, dan kami tidak bisa meminta apa-apa lagi. 4 / 5

4 mata dari 5
Continue Reading

Ulasan Film

[Sundance Review] 'The Night Logan Woke Up' Menampilkan Gigi Kekeluargaan yang Gelap dalam Thriller Mencengkeram

Diterbitkan

on

Sundance Film Festival 2023 sedang berlangsung dan seperti biasa, menawarkan yang terbaik dari yang terbaik masuk dan keluar dari genre horor untuk penontonnya termasuk Malam Logan Bangun, film thriller episodik baru dari talenta multi-hyphenate, Xavier Dolan (Aku Membunuh Ibuku).

Diatur di Quebec dan dipresentasikan dalam bahasa Prancis Kanada, Sundance menyajikan episode berdurasi dua jam pertama dari serial baru tersebut sebagai bagian dari program Episodik Indie. Dolan dan pemeran brilian menceritakan kisah sebuah keluarga yang berkumpul bersama saat ibu pemimpinnya meninggal.

Tentu saja, semuanya tidak baik dalam keluarga. Jika ya, tidak akan banyak yang bisa dibicarakan, bukan?

Selama dua episode yang intens, kami berperan sebagai voyeur untuk perselingkuhan kakak tertua Julien, hubungan tegang adik laki-laki Denis dengan mantan istri dan putrinya, dan pemulihan rapuh saudara bungsu Elliot dari narkoba dan alkohol.

Dan kemudian ada Mireille, satu-satunya saudara perempuan dalam keluarga, diasingkan dari mereka selama bertahun-tahun setelah peristiwa yang terjadi tiga puluh tahun sebelumnya ketika dia menyelinap ke kamar orang yang disukainya di tengah malam. Sesuatu yang mengerikan terjadi malam itu, sesuatu yang mengubah keluarga selamanya, dan kami diberi firasat awal pertama saat seri dimulai.

Dolan, yang juga berperan sebagai adik bungsu Elliot, menulis dan menyutradarai serial tersebut berdasarkan drama oleh Michel Marc Bouchard, dan dia mengumpulkan pemeran yang dinamis, banyak di antaranya membintangi produksi teater asli, untuk menghidupkan cerita tersebut.

Malam Logan Bangun
Sebuah keluarga berkumpul saat matriark mereka meninggal Malam Logan Bangun

Patrick Hivon marah sebagai Julien, yang berpegang pada masa lalu yang hampir tercekik karena bebannya. Eric Bruneau menghadirkan hati dan ketersediaan emosional sebagai putra tengah, selalu berusaha menyenangkan, selalu berusaha melakukan hal yang benar. Sebagai Elliott, Dolan memperlakukan kami dengan kinerja yang sangat bersemangat. Anda bisa merasakan dia tertatih-tatih, terancam jatuh ke dalam kebiasaan lama. Dunianya terbuat dari pecahan kaca yang bisa pecah kapan saja di bawahnya.

Sedangkan untuk Mireille, Julie LeBreton menghadirkan performa berlapis yang indah ke dalam serial ini. Dia adalah hati yang gelap dari misteri keluarga ini, dan setiap gerakan dan pergantian kalimatnya tampaknya diperhitungkan hingga titik desimal terkecil. Dia menghancurkan dan menyembuhkan dengan sigap yang diperkuat oleh kemampuan LeBreton untuk menyampaikan amarah dalam bisikan.

Di akhir episode kedua, saya berada di tepi kursi saya.

Saya tidak hanya ingin untuk mengetahui apa yang terjadi selanjutnya; Saya perlu untuk mengetahui. Dolan telah melakukan pekerjaan yang bagus untuk mengungkap latar belakang Malam Logan Bangun. Dia tampaknya memiliki pemahaman bawaan tentang seberapa banyak detail yang cukup untuk membuat audiensnya tertarik tanpa memberikan terlalu banyak.

Ini adalah bakat yang tampaknya dimiliki oleh terlalu sedikit penulis dalam genre hiburan, dan sungguh menyenangkan melihatnya dimainkan dengan begitu indah.

Malam Logan Bangun dibawa ke layar oleh StudioCanal. Serial ini ditayangkan perdana pada tahun 2022 di Club Illico di Kanada dan akan dirilis lebih luas setelah pemutaran Sundance.

Continue Reading

Ulasan Film

[Ulasan Sundance] Brutal 'Talk to Me' Mungkin Gelar Tengah Malam Terbaik Festival

Diterbitkan

on

Film horor Australia adalah beberapa yang terbaik dari genre ini. Mereka tidak takut untuk mendorong batas cerita atau gore. Dari awal sudah terlihat bahwa Berbicara dengan Me bergerak melintasi - melintasi - garis yang sama. 

Dalam film ini, zoomer terjebak dalam baku tembak supernatural setelah melakukan tantangan pemanggilan arwah yang trendi dengan menggunakan tangan dan lengan bawah seorang paranormal yang diawetkan. Ini adalah pintu gerbang mereka ke dunia lain di mana setan merencanakan untuk memanipulasi kehidupan manusia. Yang diperlukan hanyalah menjabat tangan penjangkauan seperti permainan karnaval "uji kekuatan Anda" untuk melakukan kontak. Ini juga merupakan eksperimen siap Tik Tok yang bagus di mana penayangan cenderung meningkat.

Dengan segala kemegahan remaja mereka, saat teman-teman ini berkumpul, rasanya seperti di HBO Euphoria dengan Sulap memutar. Saya bahkan akan melangkah lebih jauh untuk membandingkannya The Evil Dead, monster di sini sama kuat dan jeleknya. Ada juga yang berat James Wan pengaruh dari punggungnya Tersembunyi dan membahayakan hari. Pasangkan semua hal ini dengan a Tipe Creepypasta cerita dan Anda bisa membayangkan neraka macam apa yang akan menyeberang.

Awalnya, para remaja bersenang-senang dirasuki satu per satu, merekam setiap skenario. Itu sampai salah satu dari mereka diambil alih oleh roh yang kuat yang dengan keras melukai tuan rumahnya dengan memaksanya membenturkan kepalanya ke permukaan yang keras. Tapi tidak sebelum memanipulasinya untuk mencabut matanya sendiri dan kemudian tampil dengan mual dalam sesi lidah-dan-semua-bercumbu dengan anjing bulldog peliharaan. Anda membacanya dengan benar.

Kebrutalan tidak tertekuk. 

Orang dewasa yakin para remaja menggunakan obat keras setelah cedera. Andai saja obat asli yang terjadi. Anak-anak mendapatkan "tinggi" pada harta benda ini, tetapi dengan melakukan itu, tanpa sadar telah merobek lubang antara dunia nyata dan akhirat di mana roh jahat masuk dan memanipulasi peserta permainan. 

Protagonis kita yang bermasalah, Mia (Sophie Wilde) yakin dia telah melakukan kontak dengan ibunya yang sudah meninggal melalui salah satu sesi. Ini adalah momen yang mengharukan, satu-satunya, dalam rentetan gambar-gambar mengganggu yang tak henti-hentinya tidak dapat Anda sembunyikan.

Film ini disutradarai oleh YouTuber kembar Danny dan Michael Philippou. Meskipun media layarnya kecil, orang-orang ini memiliki masa depan di tempat yang lebih besar. Berbicara dengan Me adalah campuran dari ide-ide yang ditambang tetapi duo ini membuatnya lebih baik. Bahkan sejauh mencuat pendaratan yang hampir sempurna yang Anda tahu dalam genre ini jarang terjadi. 

Ini juga menyegarkan melihat mereka membiarkan karakter utama kita, Mia, perlahan-lahan tergelincir ke dalam kegilaan tanpa melakukan aksi murahan hanya untuk menenangkan penonton yang dituju. Setiap ketakutan memiliki tujuan, setiap monster dikembangkan dan apa yang mereka katakan penting.

Wilde tidak pernah membiarkan genre menguasai dirinya. Dia memerankan Mia dengan perasaan lemah yang lemah. Anda bisa lihat, jika bukan karena kematian ibunya, wanita muda ini tidak akan jatuh ke dalam perangkap tekanan teman sebaya yang konyol. Menarik banyak lapisan dari seorang aktris bukanlah hasil dari lokakarya akting yang mahal, tetapi tanda dari bintang masa depan yang mengasah keahliannya.

Tampaknya para sutradara melihat bakat di Wilde dan berfokus pada hal itu daripada beberapa aktor lainnya. Alexandra Jensen sebagai Jade berperan sebagai sahabat yang suportif, tetapi tidak pada level gadis terakhir yang biasa kita kenal. Dan Burung Joe sebagai Riley, yang kerasukan, menakutkan sebagai pertanda neraka.

Philippou mungkin berteriak keras ketika aktris veteran Miranda Otto (Petualangan Dingin Sabrina, Annabelle: Penciptaan) mengatakan oke untuk skrip. Dia luar biasa dalam segala hal yang dia lakukan. Dia memoles film yang sudah bersinar.

Tidak banyak kesalahan yang bisa ditunjukkan Berbicara dengan Me. Sinematografinya layak mendapat sedikit peningkatan, dan gagasan kolektif dari karya-karya sebelumnya tidak dapat disangkal hadir, tetapi film tidak pernah mencoba untuk memperbaiki gagasan tersebut dengan menjadi ekstra. Sadar sepenuhnya bahwa itu adalah pinjaman, tetapi apa yang dibayar kembali oleh pembuat film jauh lebih berharga daripada yang diambil.

Berbicara dengan Me adalah bagian dari Bagian tengah malam Festival Film Sundance 2023.

Continue Reading